Ngudha Rasa antara Sang Kyai dengan Muridnya

Publish

10 July 2024

Suara Muhammadiyah

Penulis

0
220
Foto Istimewa

Foto Istimewa

Ngudha Rasa antara Sang Kyai dengan Muridnya

"Orang yang mengaji itu bikin baik akhlaknya atau makin pintar, Mas?"

"Ya bikin baik akhlaknya, Pak Yai."

"Lha, seharusnya begitu."

Oleh: Kyai Keron

Suatu hari, seseorang bernama Kang Bejo mengirim sebuah pesan kepada sang kyainya, yaitu sebut saja namanya Kyai Kusen. Dalam pesannya lewat WhatsApp yang berisi sebagai berikut:

Kang Bejo: Mengirim sebuah artikel yang ditulis Kang Bejo yang mana sudah ditayangkan oleh media online. Dua artikel sudah tayang itu. Yang pertama dengan judul "Agama dan Budaya", serta yang kedua adalah "Fiqh Kebudayaan Menjawab Problematika Kehidupan Beragama". Dan itu dikirim selang dua hari.

Sehabis pulang dari kerja, Kang Bejo mengirim pesan suara kepada sang kyai tersebut.

Kang Bejo: Assalamu'alaikum, Bopo Yai. Sugeng dalu, ngapunten niku kulo ngirim artikel ingkang sampun tayang, Bopo Yai. Walaupun niku kulo rangkum soho kulo ringkes, Bopo Yai. Nuwun. Wassalamu'alaikum warrahmatullahi wabarakatuh.

Selang beberapa waktu, sekitar 1,5 jam, di kala Kang Bejo sedang ngobrol dengan Mas Bro Sholihin, tiba-tiba Android Kang Bejo berbunyi. Ada panggilan dari Pak Kyai Kusen.

Kang Bejo: Mas, sebentar ya, tak menerima telepon dari Pak Kyai, Mas!

Mas Bro Sholihin: Oh, njih, Pak. Monggo.

Dan telepon pun diangkat oleh Kang Bejo.

Kyai Kusen: Assalamu'alaikum, Kang Bejo.

Kang Bejo: Wa'alaikumussalam, Pak Yai. Wonten ndawuh?

Kyai Kusen: Piye kabare, Kang?

Kang Bejo: Alhamdulillah sehat, Bopo Yai. Niku wau kulo ngirim materi jenengan yang sudah tayang di SM, Pak Yai.

Pak Kusen: Ya, itu bentuk cetak apa online, Kang?

Kang Bejo: Niku online, Pak Yai. Mungkin jenengan saged lewat cetak, Pak Yai, amargi Pak Yai kan pengurus pusat, Pak.

Pak Kusen: Begitu ya, Kang. Tiap hari ya, Kang, tayang, Kang?

Kang Bejo: Njih, Pak Yai.

Kyai Kusen: Piye respon songko pengurus lembagane seni budaya acara no dino Jumat wingi, Kang?

Kang Bejo: Kalau secara pribadi saya bersyukur, Pak Yai, atas materi wingi. Menambah wawasan dalam keagamaan dan menambah khazanah keilmuan, Pak Yai.

Pak Kusen: Iki yo mung ngudoros roso ya, Kang. Pengurus no gomu ki piye tho, Kang. Kok ora duwe akhlak ngudang wong secara resmi kok tiba-tiba mbatalke ora ngomong jauh-jauh hari, lan iku antara surat resmi karo sing kon ngomong beda. Ora akhlak no ndi, Kang.

Kyai Kusen: Terus terang ya, Kang, aku ditembusi bulan Mei, Kang. Terus aku disuruh mbuat materi fiqh kebudayaan dan itu aku terus didesak-desak agar materine agar cepat dijadikan.

Kyai Kusen: Lan aku dalam kondisi sakit tak paksa-paksake buat, Kang. Ning di hari-hari mendekat acara kok tak tunggu konfirmasi ko pengurus kok ora ono!

Kyai Kusen: Iku pas wis tuku tiket aku nelpon, Kang, nek posisi wis siap perjalanan no kota Candi Sewu, Kang. Lha tiba-tiba dibatalke dan diganti dengan acara lain. Nek ngono duwe adab bahkan akhlak ndak, Kang. Lan iku sing ngabari beda orang ya tak salahkan, Kang.

Kang Bejo: Lha kok kejadian seperti itu ya, Pak Yai. Saya prihatin, Pak Yai, atas kejadian dan saya juga iku malu, Pak Yai.

Kyai Kusen: Lha hiyo, ngajine do kepiye sing no majelis sing babagan agama iku.

Kang Bejo: Selama ini memang kajiannya fiqh ansih, Pak. Jadi kering akan hal seni dan budaya!

Kyai Kusen: Sik-sik tak potong, Kang. Nek wong ngaji fiqh apa tho makna artine fuqaha? Faham. Jadi ngaji fiqh kui senenarnya kudu berakhlak, Kang!

Kyai Kusen: Aku tak tanya karo sampeyan, Kang. Tundone wong ngaji kui berakhlak atau men pinter, Kang?

Kang Bejo: Njih, tiyang ngaji niku tundone supados akhlaik sae, Pak Yai.

Kyai Kusen: Lha kudu ngono kui.

Kyai Kusen: Nek menurutku wis ora pas no nggone wadah sing nagakune junjung Islam ning akhlak ora ono blas. Suk wis ora dipilih nek ngono kui.

Kyai Kusen: Yo, nek ora setuju karo pendapat, pemikiran, mari kita diskusi dengan baik-baik, tidak lantas membuat keputusan yang sepihak dan merugikan seseorang.

Kyai Kusen: Ngakune orang paham agama dan berkemajuan kok jauh dari adab dan akhlak.

Kyai Kusen: Lalu membaca surat An-Nahl ayat 125.

اُدْعُ اِلٰى سَبِيْلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِيْ هِيَ اَحْسَنُۗ اِنَّ رَبَّكَ هُوَ اَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيْلِهٖ وَهُوَ اَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِيْنَ

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pengajaran yang baik, dan berdebatlah dengan mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui siapa yang sesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui siapa yang mendapat petunjuk.

Kyai Kusen: Jadi kalau segala sesuatu dibicarakan dengan baik-baik kan lebih enak tho, Kang.

Kyai Kusen: Lha aku sampai tekan lokasi acara ya ndak yang nyambut, dan dari pengurus koyo ora duwe rasa basa basi blas. Mbokyo ngomong ulas-ulas wong Jawa iku, Kang. Jawab tho, Kang. Sanajan ora seneng utawa ora setuju karo pendapatku, Kang.

Kang Bejo: Lah, njih, Bopo Yai. Sambil obrolan santai dan penuh guyonan.

Kang Bejo: Kulo malah masuk materine jenengan pas menguraikan "Tuhan Izinkan Aku Membaca Novel Untuk Menguji Keimananku, Tuhan."

Kyai Kusen: Tertawa bebas sambil vulgar, ya, Kang. Njih, Pak Yai.

Kang Bejo: Mboten sah kuatir, Pak Yai. Diboykot kaleh tiyang ning mboten diboykot kaleh Allah, Pak Yai.

Kyai Kusen: Bener, Kang. Wong kui kuasan no dunya iku diwe periodene. Nek periode entek, yo wis, Kang.

Kyai Kusen: Besuk iku ono roadshow no Blora, Sukoharjo, Jogja, Malang, Kang.

Kang Bejo: Njih, Pak Yai.

Kang Bejo: Obrolan nguda rasa mangkeh kulo damel tulisan, Pak Yai.

Kyai Kusen: Ya ning mung ngudo roso lha, Kang.

Lantas obrolan selama 20-30 menit ditutup dengan mengucap Wassalamu'alaikum dari Kyai Kusen.


Komentar

Berita Lainnya

Berita Terkait

Tentang Politik, Pemerintahan, Partai, Dll

Humaniora

Oleh: Mustofa W Hasyim Mas Abdul Hadi atau Bang Abdul Hadi sebenarnya sudah sampai pada maqom filos....

Suara Muhammadiyah

22 January 2024

Humaniora

Berbagi dan Kehangatan di Ujung Menteng Raya Oleh: Mahli Zainuddin Tago Jalan Menteng Raya Jakarta....

Suara Muhammadiyah

6 June 2024

Humaniora

Legiun 'Ndregil' Selasa pagi 17 Oktober 2023, tersiar kabar duka wafatnya tokoh sepuh Muhammadiyah ....

Suara Muhammadiyah

23 October 2023

Humaniora

Cerpen Latief S. Nugraha Sebelumnya saya ingin menyampaikan bahwa cerita ini tidak ada hubungannya....

Suara Muhammadiyah

25 November 2023

Humaniora

Cerpen Affan Safani Adham KETIKA sekolah dialihkan ke rumah dengan pembelajaran online, isteriku y....

Suara Muhammadiyah

9 February 2024

Tentang

© Copyright . Suara Muhammadiyah